Jumat, 04 September 2009

KURANGI TIDUR DEMI RUTIN TADARUS DAN TARAWIH



Wah, nggak terasa sudah pertengahan puasa. Rasanya gak terasa yah perasaan baru kemaren awal puasa
lho tahu-tahu udah pertengahan puasa, malah yang ke bayang esok dah lebaran,amal ibadah kudu di tingkatin nih.

Yang pengin aku tingkatkan adalah salat Tarawih dan tadarus
Alquran. Soalnya, tahun lalu tuh susaaah banget kalau mau salat Tarawih.
kan puasa kemaren aku lagi di jakarta,nah sekarang aku lagi di kampung jadi sayang banget kalau gak di manfaatin.

Nah, tahun ini aku mau balas dendam. Pokoknya, aku harus deh bisa
Tarawih dan tadarusan. Kalau bisa, setiap malam sampai Lebaran, nggak
boleh bolong. Supaya targetku ini kesampaian mulai sekarang aku udah
mengatur jadwal supaya waktu tidur di bulan puasa bisa terkurangi.
jam 03-30 bangun makan sahur terus kemesjid untuk sholat subuh berjamaah,
eh dah siang nih bantu-bantu pekerjaan orang tua ah.
Sore sholat Ashar berjamah di mesjid terus di lanjutkan dengan Tadarus Alquran.
terus habis itu pulang sambil nugguin buka puasa tiba.
Buka bersama keluarga di kampung kayaknya nikmat banget,soalnya jarang banget aku puasa di kampung biasanya puasanya kan di perantauan.
Malam nya Salat Tarawih berjamaah di masjid Nurul Anwar kampung panggulan Barat sehabis Tarawih tadarusan bersama teman-teman sampi jam 10-00 malam.
Harapan ku sih, moga-moga puasa kali ini bisa dilalui dengan lancar.
Semoga juga lewat Ramadan kali ini, amal ibadahku bisa makin meningkat.
Aamiiin.

4 komentar:

  1. aku iseng iseng tanya berkembangnya tadarus alqur'an di giligenting sama para sesepuh sesepuh masyarakat giligenting, budaya tadarusan khususnya di bulan puasa di mesjid2 dan di moshollah2 di jadikan ajang belajar membaca Alqur'an dg tajwid jadi biar yg masyarakat yg masih awam mengerti pembacaan Alqur'an yg baik...

    BalasHapus
  2. budaya tadarus Alqur'an di mesjid2 berkembang pada tahun 1975 han awalnya dari rumah kerumah dg memakai pengeras suara...dan akhirnya sampai sekarang

    BalasHapus
  3. sejarah berkembangnya tadarusan Alqur'an di mesjid2 berawal dari seorang putra giligenting dari kampung murassem timur yang sedang merantau ke kota jakarta pada tahun 1971 dan tinggal di daerah sunda kelapa jalan kembung gang pare...dari situlah beliau bergabung dg majelis2 taklim dan gemar mengaji bersama ustads besar jakarta seperti Al Ustads KH SYUKRON MAKMUN, Dari sanalah bilau membawa budaya tadarus alquran sbgai ajang membaca kitab yg baik

    BalasHapus
  4. yah syukur lah dg adanya tadarusan ini kita bisa banyak belajar membaca Alqur'an dg baik

    BalasHapus

Anda ya....Karena Komentar Anda Adalah Bentuk Kepedulian Terhadap Kami....
Terima Kasih

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

GILIGENTING POLO RADDIN

Silahkan Baca Juga